#bbwjakarta2017 After Effect

Setaun kemudian… 😂

Event bazar buku Big Bad Wolf diadain di ICE BSD lagi. Dannn,,  taun ini jauuh lebih ganas daripada taun pertama. Mungkin karena udah pada tau kali ya kalau murahnya pake banget jadi di hari pre-sale aja antri kasirnya luar biasa lamanya. Ditambah dengan menjamurnya usaha jasa titip belanja buku yang ngambil buku gak tanggung-tanggung. Uda kaya mereka buka lapak sendiri gitu di pinggiran sambil live report buku-buku yang uda dikekep. Udah bukunya yang best seller semua lagi. 

Saya hari itu sebenernya ga punya wishlist tertentu sih. Ambil aja yang kayaknya bagus dan masih di koridor  budget yang udah dikasih suami. Suami saya, baru masuk sana uda mau pulang gegara stress liat orang berjubel. Syukurlah hari itu lagi ada kakak dan ibu yang nemenin. Kalo ngga ada,  bhaay deh tu BBW. Jadilah suami langsung pulang lagi sambil berpesan “Udah kamu puas-puasin di sini, Aku gamau lagi balik lagi ke sini” 😂

Tapii,,,  besoknya Saya mbalik lagi ke sana soalnya ada kesalahan hitung di belanjaan kakak Saya. Pengunjung saat itu jauuh lebih dikit dari pada hari pre-sale. Masih bisa kebagian troli. Jalan-jalan gampang ga ketubruk orang. Antri kasirnya pun lancar hampir ga ada antrian. Tidak seperti sebelumnya yang saya ngantri dari jam 1 siang baru keluar jam 5 sore. Tapi Saya ga beli apa-apa juga sih secara budget uda abis hari kemarin 😢 dan suami juga uda rada capek+ngantuk. 

Dua kali ke BBW masi aja ga puas. Penasaran kok ga pernah dapet buku best  seller yang diincar sejuta emak-emak,  which is, Happy Street series. Kali ketiga ke BBW, susunan buku uda mulai berubah. Banyak meja kosong dan muncul kardus-kardus yang berisi buku yang udah campur aduk. Jadi kalo mau cari harus ngubek satu-satu. Jika beruntung, mungkin akan nemu buku bagus tapi tetep aja Saya ga nemu si Happy Street satupun. 

Ga putus asa, Saya berkelana di instagram pake hashtag hits buat nyari kali ada jastip yang jual si HS. Nemu, ternyata telat nge-fix. Padahal Saya nge-fix pake Bismillah dan restu dari suami *lebay 😂*. Gara-gara ini, Saya jadi terobsesi ngecek instagram jastip tiap hari, mantengin grup jastip tiap hari, ikutan grup emak-emak yang mau ngelepas buku hasil kekalapan. Terus, apa Saya akhirnya dapet si HS? Ngga sodara-sodara. Adanya Saya malah keracunan buku lain dan merelakan ga dapet si HS. Duh, khilaf banget deh rasanya. Ibarat rem, ini mah udah blong😂. 

So after effect BBW kali ini, yakni kantong kempes namun hati bahagia dapet buku bagus. 

Pesan moral kali ini adalah mungkin mendingan ikut jastip dari awal aja biar dapet buku hits tapi siap-siap jempol ngetik fix saingan dengan emak-emak lainnya. Menurut Saya sih fee jastipnya sama aja kalo ke BBW tiap hari. Soalnya bayar parkirnya aja 20rb/hari, belum transport dan akomodasi. 

Kalo ke BBW langsung entah kenapa pengennya jadi macem-macem karena terlalu banyak yang diliat dan pada bagus semua. Jadinya wishlist yang ada belom dapet, ehh tapi malah nyomot sana nyomot sini. Ditambah naluri emak-emak untuk rebutan barang diskonan. Dan boom!  Anda menjadi kalap di tempat. 

BBW kali ini yang antri parah cuman pas pre-sale yang padahal berembel-embel VIP Ticket.  Tapi besok-besoknya uda jauh lebih baik sih manajemennya. Pihak BBW sendiri pun secara humble meminta maaf secara publik atas manajemen yang kurang siap saat pre-sale. Semoga taun depan diadakan lagi di tempat yang sama *hehe* dengan manajemen yang lebih baik lagi. Til we meet again, Wolf! 

Who’s afraid of The Big Bad Wolf

Akhir April lalu Saya mendapat info dari grup WhatsApp yang Saya ikuti kalo diakhir April akan ada event Big Bad Wolf (BBW) yang katanya merupakan bazaar buku terbesar se-Asia.

image

📢 Bazaar buku 📚 terbesar se Asia!! 30 April – 8 Mei, di ICE, BSD City. Dibuka oleh pak Anies Baswedan dan ada Nadjwa juga.

Diskon sampai 80 %, buku2 top dari penerbit dunia bisa kita dapat dng harga sangat murah. Hanya beberapa ribu hingga 200 ribuan 💸 . Di Malaysia bazaar ini sudah bikin kalap pencinta buku.
Sebanyak 40 container 🚛🚛🚛🚛 📔📙📘📗📕📓 buku sudah disiapkan utk diborong!!! Siapkan koper beroda utk membawa buku 📔📙📘📗📕📓 belanjaanmu!!

Pertama kalinya Saya membaca info ini, dalam hati Saya berkomentar : “Ini event yang kemaren dibilang hoax itu kan? Jangan-jangan hoax lagi.” Setelah Saya gugling, ternyata memang ada konferensi persnya. Jadi, insya Allah bukan berita abal-abal. Baru deh Saya berani ngerayu Suami biar mau nganterin Saya ke sini, hahaha.

Continue reading

Membaca Novel Gratis via Wattpad

image

source : publishersweekly.com

Saya mengenal Wattpad saat hamil anak kedua dan saya lagi fakir pulsa. Waktu itu saya lagi nyobain internet.org (sekarang jadi FreeBasics) yang merupakan hasil kerjasama antara provider yang Saya pakai dengan facebook. Nah, FreeBasics ini menyediakan akses gratis ke beberapa situs salah satunya Wattpad ini.
image

Saat itu Saya tertarik gegara tagline-nya yang semacam “baca buku gratis” karena semenjak nikah Saya jaraaangg banget nongkrongin toko buku, sudah kurang apdet juga sama novel-novel fiksi karena terjadi semacam pergeseran minat dari fiksi ke buku pengasuhan anak, jadilah Saya mencoba mengintip lapaknya si Wattpad ini.

Karena saat itu Saya menggunakan fasilitas FreeBasics, tampilannya super minimalis.

image

tampilan wattpad di FreeBasicd

Ada semacam tautan ke tulisan-tulisan yang paling populer di masing-masing kategori yang bermacam-macam.

image

Kategori di Wattpad


image

Tampilan saat membaca cerita di Wattpad dengan FreeBasics

Kesan pertama penuh prasangka
Pertamanya Saya rada ngeremehin sama tulisan orang-orang Indonesia, Saya pikir adanya paling tulisan menye-menye, alay bin lebay gitu lah, dan memang di awal-awal masa pdkt Saya dengan Wattpad ini nemunya cerita mainstream. Tapi ternyata Saya nemu tulisan yang worth to read bahkan books material banget, bahkan emang pada kenyataannya emang diterbitkan menjadi sebuah buku, entah self publish atau diterbitkan oleh penerbit komersial. Hal ini membuktikan bahwa ada emas di dalam dunia oranye – begitu para author menyebut Wattpad -yang artinya jika kita jeli, maka kita bisa ngikutin sebuah cerita sampai habis sebelum cerita tersebut mulai dihapus gegara mau diterbitin. Which means… Kita bisa baca novel gratis tis tis *ketauan deh jiwa emak-emak irit, hehehe*

Continue reading

[DoItYourself] Membersihkan Perhiasan Perak

Kali ini Saya mau berbagi tips dan trik membersihkan perhiasan perak yang kemaren baru Saya coba. Yang dibersihin cuman satu sih tapi demi #ODOPfor99days Saya ceritain di sini hihihi.
Ceritanya Saya mau membersihkan gelang kaki yang dulu pernah dipakai Salsa terus mau dipakein ke adeknya. Berikut penampakannya karena uda lama disimpan jadi rada menghitam :

image

Gelang sebelum dibersihkan

Cara membersihkannya Saya nyontek dari wikiHow. Saya memakai cara pertama yaitu dengan membuat larutan soda kue yang ditambahkan robekan aluminium foil.
Continue reading

[DoItYourself] Bikin Slime Yuk

Kemaren malam saat anak saya sudah pingsan (bobo, red), saya nyobain diy yang lagi musim di kalangan anak sekolahan : Slime! Berikut penampakan hasil jadinya :

Bikin diy slime biar #kekinianbanget #slime #sensoryplay #toddleractivity

A post shared by arinirusda (@arinithinks) on

Orang tua juga suka kali ya mainan beginian. Jadi semacam adonan roti yang super kalis atau permen karet gitu lah tapi ga gampang putus. Why? Karena si slime ini merupakan hasil ikatan polimer yang daya  tarik menariknya kuat <— *penjelasan ibu-ibu sotoy. Ini penjelasan yang lebih tinggi bahasanya :

Slime is a unique play material composed of a cross-linked polymer. It is classified as a liquid and is typically made by combining polyvinyl alcohol solutions with borate ions in a large mixing container. It often has an unpleasant odor, a green color, and is cold and slimy to the touch.

In scientific terms, slime is classified as a non-Newtonian fluid. These are thick liquids that have a variable viscosity.

Read more: http://www.madehow.com/Volume-6/Slime.html#ixzz3zAjIsdFd

Nah, menurut penerawangan saya di instagram, sekarang anak-anak sekolahan lagi pada rame bikin slime. Yah semacam slime is the new rainbow loom! Sampe dijual kit-nya! Bahkan dibranding. Kalo ada orang tanya sekarang musim apa? Jawabannya bukan musim hujan, tapi musim slime!
Saya sendiri uda tau lama sih pas dulu rajin nyari ide sensory play buat anak saya, tapi ga saya bikin soalnya bahannya kaga ada di Indo. Dulu belum ada tuh resep-resep yang versi bahannya bisa didapet di Indo. Sekarang?? Coba aja digugling resep slime, bakal keluar banyak video amatiran ala anak smp yang kalo buat saya rada ga jelas. Videonya loh ya yang ga jelas, goyang-goyang gimanaa gitu, kalo anaknya sih wallahu ‘alam, hihihi.

Continue reading